Jumat, 06 Januari 2012

Ombak


"Ombak" adalah judul lagu yang dibuat Iwan Fals bersama Kantata Barock. Lagu ini dinyanyikan pada saat launching/perkenalan nama kelompok musik Kantata Barock pada tanggal 10 Juli 2011 di kediaman Setiawan Djody. Kantata Barock adalah nama pilihan kelompok musik yang awal berdirinya memakai nama Kantata Takwa, kemudian berubah menjadi Kantata Samsara lalu berganti jadi Kantata Revolvere. 

Lagu Ombak dibuat Iwan Fals terinspirasi dari rencana Willy (alm WS Rendra) yang pernah punya rencana membuat Kantata Samudra, namun tidak terlaksana sebab mas Willy meninggalkan kita semua. 

Kantata Barock sendiri digawangi oleh personil inti yaitu Setiawan Djody, Iwan Fals dan Sawung Jabo. Yockie Suryoprayogo tidak ikut dan WS Rendra telah meninggal dunia. (sb)
Ombak
Kantata Barock (2011)

Kemarin kita bicara
Ada ombak yang mengajak bercinta
Namun kau terlanjur pergi
Tapi tetaplah jejak kata kata itu

Aku kagum menyaksikannya
Terasa begitu luas dan dalam
Anginkah yang membuatmu bergelora
Samudraku nyanyian bersama

*Masih jelas masih terkenang kenang
Umurmu ribuan abad membayang
Dan gemuruhpun menyemangati aku
Engkaulah daya hidup ini

Riwayatkan ini pada anak cucu
Ada ombak yang memanggil manggil
Karang tenang tetap tak bergeming
Ulurkan tanganmu ayo kita berenang

*Lihatlah samudra membentang
Sejauh mata memandang
Jutaan orang yang meradang
Nyanyian samudra menerjang

Dengarkanlah senda gurau mereka
Ketika pulang pulang atau mau berangkat berlayar
Dengarkanlah doa penuh harapan
Dari mereka yang lapar dan tetap sabar

*Bergerak wahai saudaraku
Yang keasyikan menikmati waktu
Ombak itu terus memanggil manggil
Masih jugakah kau tidak terpanggil

*Masih jelas masih terkenang kenang
Umurmu ribuan abad membayang
Dan gemuruhpun menyemangati aku
Engkaulah daya hidup ini

*Lihatlah samudra membentang
Sejauh mata memandang
Jutaan orang yang meradang
Nyanyian samudra menerjang

*Bergeraklah wahai saudaraku
Yang keasyikan menikmati waktu
Ombak itu terus memanggil manggil
Masih jugakah kau tidak terpanggil

Ombak itu terus memanggil manggil
Masih jugakah kau tidak terpanggil

Tidak ada komentar:

Aku

Kuda binal yang menembus pasir-pasir putih

melayang menuju padang ilalang
kerasnya hidup hanyalah ujaran keadaan
pilihan hidup membuat manusia berdaulat

di jalan-jalan malam, lampu kota hanya menyeru
kemana tambatan kaki melaju
deru suara bereteriak memecah kelam
diri memang milik-Nya
tak kuasa menjemput sebelum ajal mendekat

kepada perempuan dengan senyum matahari
sang Evawani yang berjalan di kalbuku
air tangis ini hanya sebatas waris
dengan boneka manis yang tersenyum kepadamu
kala rangkaku telah ditelan tanah

dimana revolusi tidak pernah berakhir
aku mau hidup seribu tahun lagi*


By : Aseng Jayadipa